s e a r c h

Loading...

August 8, 2015

Refleksi KKN Halmahera Barat 2015

Bagi saya, hidup adalah sebuah proses pembelajaran. Proses belajar tidak melulu tentang duduk di kelas, mendengarkan ceramah dosen, mencatat materi dan kemudian ujian. Belajar tidak sekedar bertujuan untuk mendapatkan nilai A, menyandang predikat dean list, atau menggunakan selempang cum laude saat wisuda.
Pengalaman nyata selama hidup, adalah proses belajar sesungguhnya bagi saya. Apa yang saya alami di dunia ini, manis ataupun pahitnya, saya percaya, ada hikmah dibalik itu semua. Termasuk pengalaman saya mengikuti Kuliah Kerja Nyata (KKN).
Awal mulanya memang terasa berat untuk keluar dari zona aman dan nyaman. Menetap di Desa Kahatola –yang kondisinya sulit air, tidak ada listrik, sulit transportasi– selama sebulan rasanya akan terasa sangat lama.



Banyak sekali kesulitan yang saya dan kelompok dapatkan di tempat ini. Mulai dari masyarakat yang kurang menyadari kebersihan sampai aparat desa yang sulit berkomunikasi dengan baik. Semua masalah yang saya dapatkan pada masa KKN ini, pasti saya ubah menjadi keluhan, sungutan, dan perasaan geram yang saya pendam sendiri.
Didalam banyak pergumulan, saya bercermin kepada diri saya sendiri. Sebuah lagu favorit saya selalu menemani dan menyadarkan saya. Sepenggal lirik dari lagu itu berkata ‘Until my moment comes, I’ll say ‘I did it all, I owned every second that this world could give, I saw so many places, the things that I did, with every broken bone, I swear I lived’’. (I Lived – One Republic)






Saya menyadari, jika kita berani memutuskan untuk melompat, kita tidak boleh takut jatuh. Saya sendiri yang memilih untuk belajar di tanah Halmahera Barat. Saya tidak bisa terus bersungut dan mengeluh. Saya bersyukur ada Maria, Tata, Alan dan Dila yang selalu saling mendukung dan bekerja sama dengan baik walaupun tidak jarang kami berselisih paham. Saya bersyukur memiliki keluarga piara yang sangat perhatian dan penuh cinta kasih walaupun tidak setiap hari kami makan ikan. Saya bersyukur masih merasakan hangatnya senyum dan tawa warga Desa Kahatola meskipun berbeda keyakinan dengan beberapa dari kami.



Suatu saat nanti, saya percaya saya akan sangat menyesal bila tidak menginjak tanah Kahatola. Suatu saat nanti, saya percaya bahwa ada saatnya saya akan dapat berkata “Saya sudah belajar banyak sekali hal. Saya berhutang budi setiap detik hidup saya yang telah Tuhan dan dunia ini berikan. Saya bersyukur, banyak sekali tempat yang sudah saya kunjungi, banyak hal yang sudah saya perbuat, dan banyak wajah yang sudah saya kenali. Saya berjanji, meskipun tulang di tubuh saya mulai rusak, saya akan tetap hidup dan belajar”



April 19, 2015

Hectic 2015!

Baiklah.. Mungkin gw belum melanjutkan tulisan gue di Phuket waktu itu.. Percayalah.. Gw sangat sibuk.
Udah.. Percaya aja..

2015 adalah tahun yang amazing buat gw *sampai detik ini*
Amazing kuliahnya, amazing kegiatannya, amazing capeknya.
Oke, semester 6 ini gw cuma ambil 18sks. Bukan karena gw males. Karena smua makul udah gw borong di tahun pertama kuliah ��
Rencana yang udah tersusun di jadwal gue adalah semester ini kelar Kerja Praktek (KP), lalu KKN, semster 7 skripsi.

Gila..

Ngomong-ngomong tentang KKN. Hehehehe.. Gue akhirnya menetapkan polihan buat join KKN di Halmahera Barat. Yep, itu di Maluku. 

Jauh kan? 

Banyak yang kaget gw ikut KKN Halbar. Entah kagetnya kenapa. 

Awalnya gw mau milih KKN yg di jogja aja. Ada program KKN bareng sama student dari luar negri. Sayangnya, KKN itu ditiadakan tahun ini... Kan pait... 

Pilihan lainnya cuma 3. KKN reguler di Gunung Kidul, KKN di pulai Rote NTT atau di Halmahera Barat.

Buat apa sih tulisan "Blogger&Backpacker" di bio instagram gw? Gw pengennya pergi gitu.. Yang jauh kalo bisa.. Ke tempat yang belom pernah gue kunjungi sebelumnya.

Setelah beberapa pertimbangan.. Gw fix ambil KKN di Halmahera. Emang sih biayanya ga kecil. 3,5jt lebih. Tapi lumayan, masi ada uang beasiswa.. Jadi, alhamdulillah.

Beberapa bulan lalu, pacar gw jalan2 ke Hongkong. Bareng ortunya sih jadi ga backpackeran gitu. Pulang2, oleh2nya banyak banget buat gue. Asli


Yep. Itu sepatu adidas x pharrell williams.
Yep. Itu brand new China Tumbler nya starbucks.
Dan yep, itu bolpen ala ala merk nya disneyland *merknya doang, dia belinya di airport*


Beautiful.....

Udah malem saatnya gue istirahat. Besok adalah hari Senin yang mencengkram. Bye.


��������

Ps: I love the new anti-racist emoji on iOS 8.3! ����������������

January 4, 2015

DAY 2: Kuala Lumpur ✈ Phuket (Part 1)

Menurut yang tertera di tiket Senandung Sutera, gue akan sampe KL pada pukul 07.30 (GMT+8) pagi. Nyatanya, gue sampe di KL Sentral itu tanggal 14 Juli 2014 jam 06.45 pagi. Keren ga tuh? Lebih awal dari jadwal.

KL Sentral di pagi hari

August 8, 2014

DAY 1: Yogyakarta ✈ Johor Bahru

Dalam rangka liburan semester, gw backpacking mencari pengalaman dan belajar kebudayaan di negeri orang. Tujuan utamanya adalah Negri Gajah Putih aka Thailand, dan perjalanan gue berawal seperti ini

DAY 1 | JOG ✈ JHB

May 29, 2014

Wahana Wajib Dinaikin di Universal Studios Singapore


Dengan berbekal pengalaman gue yang udah 2 kali main ke Universal Studios Singapore (yang seterusnya gue singkat USS) gue akan kasih elo tips gaul supaya kalian yang belom pernah ke USS lebih menikmati kunjungan lo ke USS.

April 24, 2014

Enjoying Singapore with Mom and Sis

Ini adalah kali keduanya gue mengunjungi Singapore, sebelumnya pada Juli 2013 gue sempet travelling ke Singapore dan Kuala Lumpur bareng 'temen-temen' gue. Tapi kali ini daebak rasanya saat gue bisa jalan-jalan sama keluarga gue. FYI, Singapore adalah salah satu kota termahal di dunia. Jadi wajar aja kalo gue ga pengen beli apa-apa karena kalo gue itung rasanya harganya agak bikin gue kecekik. Makan aja, rata2 S$5 (S$1 = Rp. 9250 april 2014). Belom minumnya lho..